Share:

Skripsi seolah-olah menjadi momok yang nyeremin banget buat lo yang udah masuk dunia perkuliahan khususnya yang di semester akhr. Bayang-bayang akan kegagalan pun selalu hadir dalam benak lo. Buat yang lo yang masih semester awal atau baru banget mau ambil skripsi Polka punya alasan kenapa skripsi harus banget diselesaikan. Cekidot bro sis.

(Baca juga: Jurusan Kuliah Unik Di Korea yang Nggak Ada di Indonesia)

Biar Nggak dibilang Pengecut

Hayo... nggak mau kan dibilang pengecut? via pexels.com
Hayo… nggak mau kan dibilang pengecut? via pexels.com

Coba deh lo cari perbedaan antara semester pertama dan semester akhir nanti, kira-kira ada berapa temen seangkatan lo yang satu per satu gugur di dunia perkuliahan tanpa alasan yang jelas? Yup, alasan paling banyak adalah nggak kuat dalam mengikuti proses kuliah. Mulai dari ngak bisa bangun pagi, godaan setan buat madol, otaknya nggak nyampe sama salah satu matkulnya dan lain-lain. Nah kalo begitu namanya apalagi kalo bukan pengecut.

Membuktikan Kalo Diri Lo Juga Bisa

Temen lo aja bisa, masa lo nggak via hexjam.com
Temen lo aja bisa, masa lo nggak via hexjam.com

Poin ini masih ada hubungannya dengan poin di atas ya, geng. Dengan lo menyelesaikan skripsi justru itu membuktikan kalo diri lo jauh lebih baik dari mereka dan lo bukan seorang pengecut. Lagian belom apa-apa aja udah nyerah. Lagi pula bikin skripsi nggak sendirian kok, kan ada dosen pembimbing yang bantuin lo. Jadi tenang aja.

Ngerasain Susahnya Sebuah Perjuangan

Perjuangan itu nggak ada yang instant. Kalo mie baru tuh instant via pexels.com
Perjuangan itu nggak ada yang instant. Kalo mie baru tuh instant via pexels.com

Satu kata buat skripsi, yaitu susaaaah. Serius geng, buat skripsi itu susah banget. Lo harus pilih judul, minta acc dosen pembimbing, milih teori, minta acc lagi, pilih metode dan minta acc lagi. Nah semua itu nggak lempeng-lempeng aja jalanya, karena pemikiran kita sama dosen pembimbing itu beda. Pada saat itulah revisi dari dosen menghampiri hidup lo dan memaksa lo untuk bulak-balik ketemu dosen.

Dilema nggak sampai situ aja. Karena syukur-syukur dosen lo ada di kampus terus, karena banyak dosen yang kerja di luar dirinya sebagai dosen. Apalagi kalo dosen lo lagi ke luar kota atau bahkan keluar negeri, makin molor deh skripsi lo.

Bisa Membuat lo Disiplin, Lho

Disiplin pada masa kuliah pasti berguna banget buat di masa depan lo via pexels.com
Disiplin pada masa kuliah pasti berguna banget buat di masa depan lo via pexels.com

Poin ini juga masih ada hubungannya dengan poin di atas, geng. Dengan susahnya lo membuat skripsi justru itu akan membuat lo disiplin dalam manajemen waktu. Mengatur waktu deadline, waktu untuk cari teori, waktu untuk ketemu dosen, revisi dan lain-lain. Karena waktu yang dibutuhin untuk membuat skripsi itu cukup lama dan tentu aja hal-hal barusan harus lo lakukan setiap hari. Karena dilakukan setiap hari maka secara nggak sadar itu bakal menjadi kebiasaan lo yang baik.

Biar Bisa Pamer

Wooooy liat skripsi gue udah selesai nih, woooy via youtube.com
Wooooy liat skripsi gue udah selesai nih, woooy via youtube.com

Sumpah, percaya deh sama Polka kalo skripsi itu menjadi ajang pamer sama temen seangkatan dan junior lo di kampus. Apalagi pas skripsi lo udah di-hardcover dan terpampang lah dengan indah logo kampus lo di covernya. Seolah-olah logo tersebut mengatakan “nih skripsi gue nihhhh”.

Membanggakan Orang Tua

Orang tua lo akan menangis haru pas lo wisuda via moestopo.ac.id
Orang tua lo akan menangis haru pas lo wisuda via moestopo.ac.id

Dijamin, semua orang tua pasti seneng banget kalo liat anaknya bisa menyelesaikan kuliahnya dan akhirnya wisuda. Karena orang tua akan merasa sukses ketika melihat anaknya menggunakan toga dan foto bersama saat wisuda. Dan lo juga dengan sukses menunaikan kewajiban sebagai seorang anak dari bidang pendidikan. Salut.

(Baca juga: Yuk Intip Perbedaan Dunia Kuliah dan Dunia Sekolah)

Udah deh jangan takut lagi dari sekarang, apa yang ada di depan mata itu harus diselesaikan bukannya dibiarin aja atau lebih parahnya ditinggal pergi. Semangat ya, geng!